Ngangkrik Story



writen 29-30 Juni 2008 with my x-husband
 
Pukul 10 pagi, lalu lintas jalan-jalan kota Surabaya seperti biasa, masih ramai meski tak terlalu sesak. Pagi itu saya ditemani suami tercinta yang selalu setia mengawal aktivitas saya, berangkat dari lokasi rumah kami di Rungkut, terus menyusuri kota Surabaya, melintasi Gresik, menuju Lamongan.

Lamongan terkenal dengan masakan khasnya seperti soto dan tahu campur. Hmm, tak bisa dipungkiri, niat melahap salah satu masakan khas ini selalu saja hadir saat kita ada di kota yang hanya 1,5 jam perjalanan dari Surabaya. Alhasil, saya dan suami mampir di depot terkenal spesialis soto lamongan.

Selesai memenuhi perut, kami pun melanjutkan perjalanan ke Desa Ngangkrik, tempat salah seorang teman tinggal. Tapi sebelumnya, kami masih mampir di warnet yang tak jauh dari tempat kami makan.

Selepas maghrib, Desa Ngangkrik adalah tujuan terakhir malam itu. Desa yang satu ini letaknya memang di tengah kota Lamongan. Namun, jalan masuk sampai ke perkampungan tujuan saya, sempat membuat motor kami sedikit terseok-seok. Ya, jalan yang saya lewati memang belum terpoles aspal, masih asli warna tanah, yaitu coklat, dan sedikit berbatu. Jalannya pun sempit, hanya cukup satu mobil. Yang cukup sedikit menegangkan, jalanan belum banyak diterangi sinar lampu dan di kanan kiri jalan hampir semuanya tambak, sungai, dan sesekali sawah. Wah, dimana ya perkampungannya ? gumam saya sedikit khawatir. Setelah dua kali nyasar, sedikit tanya-tanya, dan menelpon teman yang rumahnya akan saya singgahi, akhirnya sampai juga.

 

Malam ini saya sudah ditunggu banyak anak muda yang sudah berkumpul di halaman sekolahan Madrasah Ibtidaiyah (MI) atau setingkat SD. Saya memang diundang oleh konco-konco muda Karang Taruna Ngangkrik untuk sedikit berbagi dan berdiskusi selepas acara nonton film bareng. Beberapa konco Ngangkrik memang sudah berelasi dengan organisasi lingkungan tempat saya beraktivitas, bahkan beberapa dari mereka sudah mengikuti pelatihan Green Student Environmentalist (GSE).
 
Keramahan dan totalitas konco muda Ngangkrik menyiapkan semuanya cukup mampu membuat saya tak begitu mempedulikan rasa lelah yang mulai merayu untuk sedikit rebahan.

Pukul 20.30 acara nonton film pun dimulai. The Turtle World  menjadi pembuka. Mengisahkan punggung kura-kura yang diibaratkan bumi, yang pada awalnya banyak dipenuhi tumbuh-tumbuhan, diberkahi hamparan gunung, dan keanekaragaman hayati yang lainnya. Namun, ulah sekelompok manusia yang terus berkembang biak-ditokohkan secara pantomim oleh kumpulan kera kartun 3D-membuat bumi semakin tersakiti. Film yang cukup kocak, ringan, tapi penuh makna ini ingin mengkampanyekan bahwa bumi tidak cukup untuk memenuhi keserakahan manusia. Keserakahan disini digambarkan dengan pembangunan yang berlebihan dan sikap tidak puas dengan apa yang sudah dimiliki. 
Bisa ditebak, akhirnya bumi pun tak sanggup menahan derita, hingga harus tenggelam dan tamat.

Apakah kita akan bernasib sama ? Tergantung upaya dari para penduduk buminya…
Acara belum usai. Tambak Sidoarjo : Dari Kegagalan Menuju Ke Tambak Organik jadi film kedua yang jadi pusat perhatian kami. Durasi film sepanjang 22:15 menit cukup membuat konco muda Ngangkrik dan beberapa bapak tokoh masyarakat yang ikut nonton, menikmatinya. Film ini memang sangat cocok dengan kondisi Desa Ngangkrik sendiri, potensi tambak begitu ditonjolkan.
Diceritakan bahwa dulunya tambak sidoarjo mengalami kegagalan. Sebab para petani tambak sangat tergantung dengan pakan ternak pabrik, padahal itu tak sepenuhnya sesuai untuk pertumbuhan udangnya. Seringkali sisa pakan ternak pabrik malah membuat udang mati. Ini karena masih ada bahan kimia pabrik yang dikandungnya.

Dari sini, banyak petani tambak yang memutar otak. Salah satu petani tambak sukses di Sidoarjo, Ali Ridho Group, berbagi kisah suksesnya. Kegagalan itu dijadikan pijakan untuk meraih sukses. Tambak organik adalah jawabannya. Ganggang yang tumbuh di sekitar tambak dijadikan pakan alami, dan tenaga manusia sangat berperan penting dalam proses keberhasilan tambak. Kearifan tradisional, seperti kebiasaan berbagi saat panen, atau memanen rama-rame juga menjadi salah satu kunci sukses. Hasilnya, usaha tambak udang pun maju pesat dan mampu menjadi sandaran ekonomi keluarga.  

Kalau begitu, bagaimana di Desa Ngangkrik sendiri yah ?
Ternyata dari proses diskusi yang berjalan, banyak juga komentar yang dilontarkan.

Mulai dari
besarnya udang yang tidak sama di Sidoarjo dan di Ngangkrik, juga beberapa kebiasaan desa yang hampir sama. Semuanya terlontar dari proses memilih satu kata yang paling memanggil dari teks lagu Ungu ‘Tercipta Untukmu’ yang kami nyayikan bersama untuk memecah keheningan malam. 

Selanjutnya, saya pun berbagi cerita soal berpikir kritis dan beraksi lokal. Saya mengawali dengan memberikan pertanyaan “Apa yang bisa kita lakukan ?”. Pertanyaan ini pun membuat banyak cerita terungkap. Salah satunya dari Anis, cewek manis Ngangkrik yang sekarang bekerja ini bercerita tentang apa saja yang sudah dilakukan kawan-kawan Karang Taruna-nya, mulai dari ikut pelatihan GSE, peringatan hari bumi dengan menanam pohon dan bagi bibit di lingkungan desa. Ia juga bercerita tentang minimnya tempat sampah di desa, sehingga masih banyak sampah yang dibuang sembarangan. Purwanto, teman saya yang berkuliah di Surabaya tapi asli Ngangkrik ini-yang rumahnya akan saya tumpangi- juga menambahkan, “Dulu, kami juga sempat menerbitkan buletin Karang Hijau, tapi tidak bisa eksis,” Wah, semangat sekali yah konco-konco ini…

Saya menyebutkan bahwa upaya yang sudah dilakukan meskipun awalnya kecil, jika konsisten dan dilakukan secara kontinyu juga bisa berdampak besar. Yang terpenting adalah bagaimana memupuk pola berpikir kritis, dimulai dengan mengamati situasi di sekitar kita, ada ga yang membuat resah ? Kedua, tuliskan uneg-uneg ataupun ide yang bisa terbersit setiap saat, dan diskusikan dengan kawan komunitas di sekitar kita, entah itu di sekolah, kampus, atau kampung. Selanjutnya, kita bisa membuat rencana untuk beraksi lokal. Sip lah !

Ikan bakar jenis bandeng yang langsung diambil dari tambak menjadi santapan penutup acara malam itu. Hmm, bau ikan bakarnya benar-benar harum. Karena sudah ngantuk, saya pun langsung dipersilahkan istirahat di rumah Pur yang tergolong sangat sederhana. Maklum, rumahnya juga sedang mengalami renovasi, tak heran bila ibunya berkali-kali bilang, “Ga malu apa main kesini, rumahnya orang desa…” hehehe…saya hanya tertawa terkekeh dan bilang kalau saya sudah biasa kok kemana-mana.
Mau tahu kamar menginap saya yang begitu bersahaja ? Saya sangat terkesan dengan kesederhanaannya.


Pagi menjelang, pukul 6. Saya harus segera pulang, masih ditemani suami dan juga Pur yang berencana balik bareng. Senang bertemu suasana Desa Ngangkrik yang begitu alami. Saya pun menghirup udara bersih yang jarang saya dapatkan di Surabaya dalam-dalam.



Kalau saja semua orang tahu bagaimana alam begitu memberikan kehidupan bagi penduduknya, tentu tidak akan ada orang-orang serakah yang mendirikan industri tanpa memperhatikan sosio culture desa… Tentu tak akan ada Lumpur Lapindo di Sidoarjo, penambangan oleh Freeport, juga pembuangan tailing di Buyat, atau yang lainnya…
Kita belum terlambat untuk belajar menghargai alam seperti halnya masyarakat adat menjaga desanya.

-thil

Prita Hw

Tidak ada komentar:

Posting Komentar