Review Pompa ASI Elektrik MOOIMOM Premium dan Tips ASI Bancar



Pernah denger istilah mom war kan ya? Ada sekumpulan buibu yang merasa lebih baik melahirkan normal, dan merasa pilihan saecar lebih buruk. Atau ada yang merasa jadi ibu yang memberikan ASI lebih baik dari ASIP apalagi formula, dsb dsb. Tapi bukan itu sih yang mau saya bahas kali ini, hehe. Tapi ada kaitannya dikiiit 😅 Ternyata jadi ibu yang memberikan ASI maupun ASIP eksklusif itu perjuangannya sama-sama luar biasa 💗 Kesimpulan ini saya dapat setelah mencoba pumping menggunakan pompa ASI elektrik yang recommended dari MOOIMOM.

Sebelumnya, saya emang udah jatuh cinta sama produk MOOIMOM, karena udah pakai gendongan stylish hipseat carrier yang tetep jadi andalan utama saat membawa baby Tangguh kemana-mana melanglang buana.

Karena itu, saat kepikiran untuk "kayaknya perlu nih breast pump buat menyediakan ASIP kalau pas lagi ada acara di depan publik" , pilihan saya jatuh ke merk yang sama, MOOIMOM

Pas melirik harga, juga pas diskon lumayan banyak! Dari harga  1.690.000 jadi 1.390.000, lumayan ke-saved kan? Jangan kuatir soal harga, buat saya, price means quality juga. Satu paket itu lengkap banget, mulai dari : 




  • Main pump unit
  • Silicone breast shield 
  • USB charging cable 
  • Power adapter 
  • Bottle stand
  • Feeding bottle
  • Bottle cap
  • Valve membrane 
  • Buku Panduan
  • Kartu Garansi 

Lengkap banget kan? Bahkan untuk charging nya disediakan dua tipe, USB dan kabel charge. O iya, untuk kelengkapan bottle stand nya ada dibalik semua peralatan tadi ya, tersembunyi. Saya juga baru tahu pas udah pumping kalau ternyata ada bottle stand nya. Jadi, jangan sampai kelewatan.
 
Langsung ya saya breakdownk kelebihan dan kekurangan dari pompa ASI, natural comfort electric breast pump dari MOOIMOM ini. 

Kelebihan Pompa ASI Elektrik MOOIMOM



  • Kelengkapannya lengkap dan satu paket untuk peralatan menyusui ASIP
  • Bahannya ringan dan mudah dibawa kemana saja, jadi ga kuatir repot atau something. Terlebih ada USB charge nya.
  • Silicone breast shield nya terbuat dari 100 % food grade silicone,tidak mengandung BPA, PVC, dan Phthalate
  • Silicone breast shield yang menempel pada payudara memiliki tekstur yang lembut, nyaman dan aman. Yang terpenting, nempel banget buat semua ukuran payudara dan ga bikin tumpah-tumpah saat pumping. Padahal saya juga sambil tiduran miring waktu itu karena lumayan mompa sampai 45 menitan 😊  Etapi, yang disaranin sih posisi bersandar ya.
  • Untuk pompa ASI elektriknya nih sekarang, ada fitur natural baby sucking mode yang mirip banget sama hisapan alami mulut bayi, bisa ditingkatin sesuai levelnya dengan pencet tombolnya.
  • Ada juga stimulation mode di pompa ASI elektriknya. Terdiri dari 3 level daya hisap yang fungsinya memijat payudara supaya otot-ototnya berkontrasi dan merangsang ASI untuk keluar.
  • Suara pompa elektriknya lembut banget, ga bikin bising 
  • Ada membran katup yang bikin ASI tetep higienis saat kita lagi pumping
  • Botol susunya cukup sampai 140 ml (lumayan banyak juga buat kemasan langsung minum atau langsung simpan), dilengkapi dot dan penutup botol. Jadi bisa langsung switch jadi botol susu setelah pumping, yey!
  • Ada bottle stand yang bisa membantu supaya botol tetap berdiri kokoh saat kita menaruhnya untuk kemudian lanjut menggunakannya lagi.
  • Tegangan pompa ASI elektriknya 5V/2A, 10W, cukup hemat
  • Ada garansi 1 tahun untuk unit motor dan 6 bulan untuk adaptor

Kekurangan Pompa ASI Elektrik MOOIMOM

  • Daya baterai harus terisi penuh supaya saat pumping ga terjadi kemacetan seperti tiba-tiba berhenti
  • Tombol on/off mesti menekan lebih lama untuk memulai dan berhenti pumping
  • Pergantian antar mode kadangkala juga macet

Overall, masih lebih banyak kelebihan yang saya rasakan saat menggunakan pompa ASI elektrik dari MOOIMOM ini. Untuk kekurangannya, kita bisa tuh memanfaatkan garansi 1 tahun untuk motornya. Kayaknya saya kepikiran itu deh 😅
Nah, untuk memudahkan temen-temen tentang cara penggunaan pompa ASI elektrik MOOIMOM ini, saya udah bikinin videonya nih, boleh disimak yah~
 

O iya, pas saya sharing di story WA dan IG, banyak juga yang komen "pengen mompa dapet banyak gitu", hm sekalian saya bagi tips deh ya supaya ASI bancar (banyak dan lancar) :



  • Berpikir positif dan berprasangka baik sama Allah, bahwa fungsi payudara adalah memproduksi ASI untuk sumber kehidupan. Artinya everyone can do it!
  • Hindari stres, terutama tentang riuhnya mom war dan judgement yang lain atas semua proses dari lahiran sampai mengASI.
  • Banyak bersyukur bahwa Allah masih memberi kesempatan kita untuk melakukan proses ini, sekaligus untuk beribadah melakukan tuntunan Allah untuk memberikan ASI sampai usia 2 tahun. Harus punya effort besar untuk itu!
  • Rutin makan yang mengandung protein atau asupan gizi tinggi, seperti sayuran hijau, kacang-kacangan, dan lainnya.
  • Khusus untuk yang pure pejuang ASIP karena harus bekerja atau mulut bayi tidak menghisap secara langsung, tentukan jadwal rutin di jam yang sama. Untuk yang mix antara menyusui langsung dan pumping seperti saya, sesuaikan jadwal sesuai kebutuhan saja.
  • Ikhlas melakukan semuanya karena Allah. He knows our proccess, buibu! 

Selamat mengASIhi dengan cinta yang penuh 💓

“Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan” [QS al-Baqoroh : 233]



Wassalam,








 

Prita Hw

36 komentar:

  1. Buat ibu-ibu yang produksi ASI-nya banyak saya kira kurang kalau hanya 1 Bottle cap, kenapa gak dikasih 2 botol yah, jadi kalau 1 penuh ada 1 lagi yang kosong :)

    *ini bapak-bapak ikut komentar aja deh* :D

    BalasHapus
  2. Asik nih lengkap banget dan jadi pengetahuan baru bagi yang belum tahu, khususnya calon mamah nih :)

    Dan lebih mudahnya, udah dibahas lebih lengkap di vidonya.
    Semoga membantu bagi yang membutuhkan ya, Teh.

    BalasHapus
  3. Awalnya aku juga pejuang ASIP mbak, tapi makin ke sini anakku nggak mau minum ASIP, maunya langsung ke sumbernya.

    BalasHapus
  4. kalua pompa ASInya oke, dapetnya juga banyak yaaa mba. Inget jaman anak-anak masih bebe nih aku

    BalasHapus
  5. Saya paling malas ikut mom war. Saya melahirkan dengan cara caesar, tetapi saya selalu kasih ASI ke anak-anak. Kalau begini masuk golongan mana coba? Hihihi

    Walaupun selalu kasih ASI, saya juga lumayan rutin pakai pompa. Abisnya payudara kayaknya cepat penuh. Padahal anak-anak saat baru aja menyusui. Solusinya memang dipompa supaya gak sakit

    BalasHapus
  6. Beruntung anak-anakku lahir jaman sosmed belum lahir. Jadi nggak ada momwar. Meski tetep aja ada nyinyiran di dunia nyata dari sesama perempuan.

    Dan aku juga terbantu dengan pompa ASI meski bukan elektrik. Karena saat itu juga belum ada. Hihiii, ketahuan deh aku lahirin anak tuh jaman kapan

    BalasHapus
  7. Saat menyusui, termasuk saat memompa, emang pikiran dan hati harus tenang, biar kualitas ASI juga baik.

    BalasHapus
  8. besar juga yah perjuangan ibu-ibu yang membeikan asi anaknya

    BalasHapus
  9. Aku ibu menyusui, tp belum pernah pakai pompa asi (full direct bf). Tapi aku salut dan bangga sama ibu2 yang berjuang menyusui menggunakan pompa, bukannya mudah kan?

    Btw, pompa ini banyak dipakai temen2ku juga. Keren reviewnya, mbak...

    BalasHapus
  10. Wah, ada bottle stand-nya. Aku jujur belum pernah coba yang elektrik mba, tapi liat ini kok jadi pengen yaa

    BalasHapus
  11. Baca ini jadi ingat waktu masih kuliah dan harus sedia ASIP sampe2 anak pertama saya lebih mengenal ASIP dibanding langsung dari sumbernya. dan elektrik seperti ini bisa lebih cepat dan nyambi melakukan aktivitas lain..

    semangat meng-ASI-hi mba :))

    BalasHapus
  12. Wow enak jg ya pake pompa elektrik begini

    BalasHapus
  13. Kangen nyusin baby lagi, rasa bahaguanya tak dapat diganti dengan kebahagiaan lainnya. Apalagi menyusui sekarang banyak banget pendukungnya, adanya pompa ASI seperti di atas, memudahkan ibu pekerja untuk memberikan ASIX utk bayinya

    BalasHapus
  14. Pas nih mba sahabatku lagi nyari pompa elektrik yang pas buat dia. Nanti aku rekomendasikan ya. Jadi memudahkan ya :)

    BalasHapus
  15. Wah, aku butuh banget ini paska melahirkan. Buat jaga-jaga stock ASI kalau pas terpaksa ninggalin si kecil kerja

    BalasHapus
  16. Ah, jadi ketonjok akhir2 ini aku mulai berkurang frekwenai pumpingnya. Tapi baca ayat yqng mba Prita tulis itu, aku jadi semangat lagi untuk menyusui sampe 2th. Semangat

    BalasHapus
  17. Pompa elektrik ini memudahkan para pejuang ASI ya mbak. Cocok untuk para ibu memyusui yqng banyak mobile juga

    BalasHapus
  18. Terbantu banget ada pompa elektrik ini yaa. Selamat mengASIhi mak.. semoga lancar terus :)

    BalasHapus
  19. Wah.
    Pengalaman saya juga pernah pompa asi mom.
    Tapi sepertinya yang elektrik lebih nyaman yaa.

    Semangat mengasihi !

    BalasHapus
  20. Banyak juga dapat nya ya mba, btw aku juga dulu mompa pakai avent juga banyak tapi bentuk nya agak bulky sik dari ini tapi lumayan buat dibawa kemana mana, pakai batrei juga dan colokan listrik

    BalasHapus
  21. Pernah ngerasain jd pejuang asip juga. Semangat mak berbagi tips dan inspirasi biar pejuang asip yang lain juga tetap semangat

    BalasHapus
  22. Waktu jadi ibu pekerja Aku juga pakai pompa ASI elektrik dan sangat membantu

    BalasHapus
  23. Wah moimoom jg ada pompa ASI-nya.
    Aku dulu juga pakai yang elektrik enak gak keluar tenaga banyak :D
    Moga lancar menyusui sampai dua tahun ya Prit :D

    BalasHapus
  24. karena aku ibu yang selalu ada di rumah, aku belum pernah nyoba pake pompa asi. pernah ding, 7 tahun lalu, tapi masih minim info tentang pompa asi, jadi pakenya yang manual harga 80 ribuan, wkwkwk.. tapi ngga lama, cuma 2 bulanan aja..

    tapi meski aku ngga pake, info ini bermanfaat banget buat mamah muda. nanti aku bagi tau adikku deh, kalau dia udah nikah dan udah punya anak, xixixi

    BalasHapus
  25. Jadi inget dulu waktu mompa ASI, perjuangan banget deh. Apalagi dulu di kantor belum disediain ruang khusus. Alhamdulillah bisa cepat karena pakai pompa elektrik juga.

    BalasHapus
  26. Halo mbak, saya ngalamin nyusui anak2 saya semua. Tapi emang ga pernah pake pompa ASI karena kebetulan saya full time di rumah, kalopun pergi cuma sebentar aja. tapi makasih tuk sharingnya ya mbak, jadi tau ilmu ttg memompa ASI ini.

    BalasHapus
  27. Lancar ASInya ya mba, jadi seneng baca artikel lengkap begini. Buat persiapan kalau saat menyusui tiba. Semangaaatttt!

    BalasHapus
  28. Semangat mangASIhi, Mba.

    Saya termasuk ibu yang kurang beruntung nih dalam memberi ASI. karena sesuatu hal, anakku hanya bisa ASI sampe usianya 3 bulan saja ��

    BalasHapus
  29. Aku belum pernah pakai pompa elektrik, gimana rasanya Mbak? Geli2 nggak sih? :D Aku cuma pake yang manual, karena aku emang nggak berniat kerja setelah melahirkan dan jarang ninggalin bayi dulu. Tapi kalo kubaca2 artikelmu ini, kayaknya worth to try juga ya pompanya? Mungkin kalau aku hamil lagi mau coba Mooimom ini buat anak selanjutnya. Hihihi

    BalasHapus
  30. Jadi inget jaman-jaman ngasih ASIP buat anak pertama dulu yang sama sekali belom ngerti merk-merk pompa ASI, hehehe. Alhamdulillah udah berlalu. Terima kasih reviewnya mba.. bisa jadi referensi untuk anak selanjutnya, hihi

    BalasHapus
  31. WaH makasih rekomendasinya ya mbak, kadang bingung mau pakai alat yang mana karena kan banyak ya alat pompa asi yang ditawarkan.

    BalasHapus
  32. Happy mengASIhi yaa, mba...
    Semoga lancar tiada halangan suatu apapun.

    Btw,
    Aku dulu juga beli pompa ASI yang manual.
    Rasanya gak nyaman, karena capek mompa.
    Kalau elektrik, tinggal cep...gitu yaa...mashaAllah.

    BalasHapus
  33. HUwaaaaa kau ngeliat ini kayak liat masa depan, pas punya anak. Pengen deh bisa make beginian nanti kalo udah anak. Bismillah hehhehe asik gitu mudah keliatannya ya Mba cara pakenya

    BalasHapus
  34. Waahhhhh banyak asi-nyaaaaa, makasih lo mbk udh dishare tips supaya asi bancar plus direview in pompa asinya pulak. Praktekin kalok aku udh lahiran nanti.

    BalasHapus
  35. Wuih, jaman now mah serba praktis ya mompanya, lebih kekinian dibanding aku dulu,
    Aku, jadi pengen pompa ASI lagi, kangen ..eehh..

    BalasHapus
  36. Mom war bisa berdampak banget yah pada ibu-ibu menyusui. Terutama dampak stress bisa menghambat keluarnya ASI

    BalasHapus

target='_blank' rel='nofollow'