Ngopi Frekuensi bareng Balmon di CFD Jember

Ngopi Frekuensi bareng Balmon di CFD Jember - Kalau hari libur atau Minggu gitu biasanya pada ngapain? Mager di rumah atau sibuk hunting CFD an yang sekarang menjamur dan jadi sarana refresh baru? Nah, saya termasuk yang kedua. Kalau biasanya saya menikmati CFD di sekitar Unej, kali ini melipir dikit di tengah kota, alun-alun Jember. 

Ada yang berbeda di dekat Tugu Adipura kebanggaan Jember pada 18 November pagi itu, terlihat ada tenda biru dan juga riuh orang-orang energik mengikuti sang instruktur senam. Alhamdulillah, saya tak salah tempat. Pagi itu saya memenuhi undangan Sosialisasi Regulasi dan Kebijakan Penggunaan Spektrum Frekuensi Radio dari Balai Monitor (Balmon) Kelas 1, Kemkominfo Surabaya. Tengok kanan kiri, ternyata sudah ada kawan-kawan jurnalis dan blogger lainnya disana. Ah, lega. Apalagi acara yang bertajuk Ngopi (Ngobrol Pintar) tentang “Tertib Penggunaan Spektrum Frekuensi Radio” ini dikemas santai dan ditemani kopi “beneran”, hasil olahan dari Pusat Penelitian Kopi dan Kakao yang ada ulasannya disini


Senam pagi yang menggoyang event bareng Balmon


Saya sempat memperhatikan sekitar dan mencari-cari apa sebenarnya pesan yang ingin disampaikan Balmon lewat gelaran event roadshow di Jember ini. Ternyata tertulis jelas di banner panggung dan kaos yang kebagian saya bawa pulang, yaitu : Keep Spectrum as Limited Natural Resources.


Fokus ke pesan yang tertulis di kaosnya yes!


Buat orang awam kayak saya, apalagi otak saya social section banget ya, agak susah menerjemahkan yang bau-bau science begitu. Spektrum, frekuensi, dsb, apa sih sebenarnya?

Ingat Frekuensi, Ingat Balmon


Buat yang sering mendengarkan radio, pasti ga asing dengan istilah frekuensi yang biasanya mengandung arahan angka dimana siaran radio tersebut bisa kita nikmati. Ternyata, frekuensi adalah salah satu infrastruktur komunikasi yang merupakan sumber daya terbatas. Asalnya dari medan magnet, kalau menurut Wikipedia, frekuensi adalah ukuran jumlah putaran ulang per peristiwa dalam satuan detik dengan satuan Hz.  




Seiring perkembangan teknologi informasi yang makin pesat, kebutuhan akan frekuensi ini ternyata makin meningkat. Contohnya nih, saat kita menggunakan smartphone, mendengarkan radio, televisi, dan layanan komunikasi lain, kita secara langsung sangat bergantung dengan frekuensi. Dan seringnya, karena saking padatnya kebutuhan akan frekuensi ini, ketersediaannya jadi ga seimbang dengan permintaan. 

Baca Juga : Radio, Empowering Me


Hadir pagi itu, Bapak Sensilaus Dore, Kepala Balai Monitor Kelas I Surabaya, yang memaparkan bahwa saat ini Pemerintah tidak hanya sebagai regulator, tapi juga bertindak sebagai akselerator dan fasilitator. Seperti itulah peran Balmon menyikapi pentingnya frekuensi. 


Suasana ngopi bareng yang hangat, sehangat kopinya 😁


“Sekarang kita bayangkan ya, kalau dulu teknologi cuma mengusung 1G yang cuma menghadirkan suara, lalu ada 2G yang sudah bisa SMS, kemudian 3G yang bisa saling berkirim gambar, dan 4G yang mengusung multimedia, belum lagi nanti ada 5G, dan seterusnya. Nah, kecanggihan seperti ini yang membuat frekuensi ini tumbuh permintaannya. Ga soal bagaimana manusia bisa menciptakan kreativitas teknologinya. Yang jadi persoalan adalah kanalnya yang terbatas.”, begitu ungkap Bapak Syamsul Huda, Kasi Pemantauan dan Penertiban Balmon Kelas I Surabaya menambahkan.

Karenanya, Balmon ada untuk memonitor dan melakukan penertiban penggunaan frekuensi, terutama penyimpangan seperti menggunakan frekuensi secara ilegal. Atau terjadi kasus semacam crash di satu frekuensi yang sama. 

Saya baru ngeh, ternyata penggunaan frekuensi itu ga main-main. Untuk stasiun radio atau televisi yang secara legal berbisnis di bidang itu, kanalnya sudah dibagi. Dan ternyata semua pemohon dikompetisikan dan kemudian yang berhasil memenangkan “kompetisi” tersebut diberi hak oleh negara untuk mengelola frekuensi. 

So, buat kita yang pengguna dan bergantung banget sama yang namanya kanal frekuensi, mesti baik-baik dan bijak memanfaatkannya untuk hal-hal positif ya. Bayangin aja kalau kita yang profesi blogger, social influencer, dan juga profesi yang sangat bergantung sama dunia online untuk mengais rejeki ini ga di-support sama ketersediaan frekuensi yang memadai. Ih, ngeri! 


Abis ngopi bareng-bareng, eksis dulu bareng Blogger Jember Sueger


Semoga banyak masyarakat awam yang makin mengerti tentang hal ini ya, terutama yang suka coba-coba adu frekuensi buat menciptakan frekuensi ilegal, a big no! Sampai bertemu di Ngopi bareng Balmon yang lainnya ya.

Untuk baca-baca informasi tentang frekuensi lebih lanjut dan hal-hal lain yang berhubungan dengan informasi terkini lainnya, temen-temen bisa berkunjung ke : Instagram Kemkominfo atau Instagram Balmon Surabaya.


Wassalam,



   

Prita Hw

40 komentar:

  1. Aku punya tmn yg main frekwensi radio, lupa namanya apa, katanya legal si, dan mereka itu cpt bgt ya bagi informasinya, bisa bantu aparat jg kalo misal ada info2 kecelakan atau bencana gitu

    BalasHapus
  2. Wah ternyata ada juga ya yg pakai frekwensi radio secara ilegal. Sad. Itu kan bisa ganggu jalimur komunikasi resmi ya

    BalasHapus
  3. Nah..baca judulnya saya tadinya bingung mba...apa ada jenis kopi baru? Haha..ternyata ngomongin ttg frekwensi radio ya.. Masih ada juga yg ilegal ternyata.. semoga segera teratasi..

    BalasHapus
  4. Semakin meningkatnya teknologi juga harus diikuti oleh regulasi yang jelas ya biar tepat peruntukannya dan tidak dimanfaatkan secara tidak bertanggung jawab.

    BalasHapus
  5. Jadi ingat dulu pernah jadi penyiar radio, buat nambah penghasilan ^^
    Terus juga ingat pernah ada sweeping bagi pengguna frekuensi illegal.
    Cuma sekarang aku sudah jarang banget dengar radio.


    BalasHapus
  6. Saya gak pernah CFD-an kecuali karena ada acara. Suka mager buat jalan ke luar hehehe. Tapi, sekarang tiap akhir pekan berusaha olahraga pagi, ding

    BalasHapus
  7. aku dulu lamaaa lho mba di radio, jadi penyiar hehehe. And I really love the job! sampai 9 tahun saya di radio

    BalasHapus
  8. Ternyata frekuensi pun terbatas yaa, buat yang suka nyatut frekuensi nih harus ditindak memang..

    BalasHapus
  9. wah baru tahu kalau ada batasan frekuensi dan bisa juga jadi ilegal kalau nggak ada izin ya, note deh informasinya penting neh

    BalasHapus
  10. Pas masih di Bandung, wiken sering ke CFD, kalau sekarang mager, baru tahu kalau suka ada yang nyatut frekuensi radio, hehehe

    BalasHapus
  11. sebelum regulasi frekuensi radio diperjelas sering banget keganggu pas lagi asyik2 dengerin radio, siarannya berubah sendiri karena kegeser sama yg ilegal. untung sekarang udah ditertibkan yaa :)

    BalasHapus
  12. Aku termasuk yg no 2 juga, ke CFD..murmer euy hiburannya, sehat lagi

    BalasHapus
  13. Aku sebenernya ga ngerti itu gimana caranya bisa make frekuensi radio

    BalasHapus
  14. Aku setuju kalau frekuensi di atur pemerintah mba karena kan frekuensi milik publik. Jangan sampai disalah gunakan :)

    BalasHapus
  15. aku menanti 5G nih, ngebayangin akan makin cepatnya internet

    BalasHapus
  16. Nah, iya banget dulu banyak di daerahku yang suka nyolong frekuensi gitu. Gak tahu deh sekarang masih apa gak.

    BalasHapus
  17. 5G dan seterusnya, waww, sampe berapa yaa tuuu G nya nnti..

    BalasHapus
  18. Oalaahhh dulu aku pernah bertanya-tanya ini kalau hitungan frekuensi berarti terbatas dong yah saluran radio, dan udah mikir jadi kalau udah banyak penyedia radio channel mau disiarkan juga itu gimana? Nah pertanyaan itu tenggelam, dan alhamdulillah baru terjawab di sini. Saya termasuk salah satu yang masih setia mendengarkan radio hihi.

    BalasHapus
  19. 5G? wow sekali itu mbak...

    aku nggak terlalu paham masalah masyarakat yang pake frekuensi ilegal sih, tapi BIG NO juga buat mereka kalo kaya gitu.

    BalasHapus
  20. Teknologi berkembang cepat dan selalu perlu regulasi yg uptodate. Biar ga digunakan secara sembrono ya mbak.

    BalasHapus
  21. Jadi teringat kalau hari Minggu aku sering ke CFD alun-alun Kabupaten Kendal. Soalnya aku lumayan suka dan sering juga ke CFD. Hehehe.

    BalasHapus
  22. Baru tau kalau cari frekuensi itu ilegal ya saya pikir sah sah aja ternyata ada aturannya.

    BalasHapus
  23. Kapan ya bisa ke Jember?!
    Banyak kemajuan di sana.
    Bahkan festival aku nangis ga tahu harus berangkat bareng siapa karena anak masih balita

    BalasHapus
  24. Dulu aku sering banget nih liat temen dan sodara yang main frekuensi radio gini. Tapi sekarang udah gak pernah euy

    BalasHapus
  25. wah, asik juga ya ikut CFD. aku sering ke Solo, tempat nginep dekat banget dg areal CFD. ternyata CFD ada di beberapa wilayah Jawa ya. aku fikir cm Jakarta aja.

    BalasHapus
  26. Dulu, saat masih kuliah, saya sukaaa banget dengar radio. Ada kenikmatan tersendiri saat mendengar radio yang gak bisa didapatkan saat membaca atau nonton tivi.

    Baru tahu nih ternyata ada juga frekuensi ilegal yaa

    BalasHapus
  27. Ternyata frekuensi radio juga ada regulasinya ya. Dulu aku juga sering mainan radio2 an, itu termasuk penyalahgunaan juga ya jdnya.

    BalasHapus
  28. Iya sedari dulu aku juga kadang gemash sama radio yang pake frekuensi ilegal. Udah seneng-seneng waktu itu mau nyari siaran favorit aku, eh ditempatin sama radio ilegal. Kesel..

    BalasHapus
  29. Waduh jangan sampai ada frekuensi ilegal hanya untuk bikin rusuh kanal online ya mba

    BalasHapus
  30. Udah lama aku gak dengerin radio. Paling kalo lagi di jalan hehe...

    BalasHapus
  31. wah aku baru ngeh juga mah masalah frekuensi dan sampe kanalnya terbatas bahkan berkompetisi, baca ini jadi merasakudet banget aku :(

    BalasHapus
  32. Hoo gitu ya Mba
    Baru sekarang tau kalau frekuensipun ada yang ilegal

    BalasHapus
  33. frekuensi juga ada aturan dan ga boleh sembarangan ya, kalo ga ya kacau gelombangnya pada berantem ntar. hehe

    BalasHapus
  34. Baru tau ada bisa nyolong frekuensi gini, duh aku ga paham soalnya

    BalasHapus
  35. Baca tulisan Mba Prita, saya baru tahu kalau frekuensi radio sama tv harus pakai kompetisi dulu. saya kira tinggal daftar aja terus diverifikasi hehehehe.

    BalasHapus
  36. Dapet ilmu sambil ngopi ya mba. Asik banget mba :)

    BalasHapus
  37. Klo sebut frekuensi, biasanya emang koneknya ke siaran radio ya Mbak :)

    BalasHapus
  38. Bisa yaa..?
    Jadi ingat film Dono Kasino Indro atau jaman perjuangan yang diam-diam mengudara dengan frekuensi tertentu. Agar siaran perjuangan didengar oleh seluruh rakyat Indonesia.

    Mungkin kira-kira begitu ya....?

    BalasHapus
  39. Dulu pernah ikut teman nyolong frekuensi, sekarang sudah tobat karna itu ilegal

    BalasHapus
  40. jaman dulu sih aku denger ada yg make frekuensi ilegal, tyta sekarang masih ada aja ya

    BalasHapus