Ingin Mempersiapkan Masa Depan Buah Hati ? Sebaiknya Identifikasi Kecerdasan Majemuk pada Anak


kecerdasan majemuk pada anak


Ngomongin soal kecerdasan, saya jadi teringat layar grup Whats App yang sedang saya baca. Apaan? Informasi bahwa ternyata mantan Presiden ketiga kita, BJ Habibie, merupakan 10 manusia dengan IQ (Intelligence Quotient) tertinggi menurut opishposh.com, yaitu IQ 200 di atas Isaac Newton dengan IQ 190, dan Galileo Galilei dengan IQ 165. Wow, excellent! Tapi, sebenarnya perlu ga sih IQ tinggi maksimal seperti itu dicapai anak kita? Semenjak istilah multiple intelligence atau kecerdasan majemuk ditemukan oleh Dr. Howard Gardner yang seorang psikolog dan peneliti Harvard, mendadak istilah ini makin populer. Seperti apa sih kecerdasan majemuk pada anak yang dimaksud?

IQ dulunya mungkin dianggap penting ya, terutama pas zamannya kita yang sekarang sudah memasuki masa emak-emak atau bahasa kerennya memasuki masa parenting life :) Sampai setiap orang tua dulu selalu menyarankan dan bahkan mengantarkan anaknya untuk mengikuti tes IQ. Sampai sekarang pun IQ ini masih dianggap sangat penting setiap kali seseorang ingin meloloskan posisi di suatu perusahaan. IQ sering dianggap satu-satunya tes untuk mengukur kecerdasan seseorang.

Namun, sejak istilah kecerdasan majemuk yang dikemukakan Gardner pada tahun 1983, pamor IQ yang kabarnya sudah ada sejak akhir abad ke-19, dan pertama kali dicetuskan Francis Galton (sepupu Charles Darwin), mulai memudar.

IQ yang hanya mampu mengukur kecerdasan seseorang secara kognitif dan verbal saja dinilai tak mampu menjawab tantangan zaman yang makin kompleks ini. Dan inipun sesuai dengan yang disampaikan Ibu Elizabeth T. Santosa yang seorang psikolog di Talkshow “Persiapan Pendidikan Anak Menghadapi Persaingan Global” yang saya ikuti hari Minggu, 28 Agustus 2016 yang lalu. “Sekarang mengandalkan pendidikan formal saja ga cukup. Yang diminati sekarang adalah memupuk potensi anak dan eksplorasi sesuai passion,” ungkapnya siang itu.


kecerdasan majemuk pada anak


Sebelum meyerap habis ilmu dan rumpian keren gelaran hasil kolaborasi Kumpulan Emak-emak Blogger (KEB) dan Jiwasraya ini, saya tak lupa menyempatkan diri mengisi energi. Apalagi kalau bukan sesi makan-makan sebelum acara dimulai. Duh, terimakasih ya Hongkong Cafe yang sudah nyiapin semuanya buat kami :)
kecerdasan majemuk pada anak

Kecerdasan Majemuk pada Anak

Nah, menurut psikolog yang akrab dipanggil Bu Lizzie dan  juga dinobatkan sebagai Woman of the Year 2015 versi showbizID.com itu, orangtua haruslah mendukung cita-cita anak dengan tiga cara, yaitu : 1) Mengidentifikasi potensi anak, 2) Mengarahkan dan membina, dan 3) Memotivasi.  


kecerdasan majemuk pada anak

Cara mengidentifikasi potensi anak adalah dengan mengenal 8 kecerdasan majemuk yang dibedah cukup dalam di hadapan para emak yang siang itu antusias memadati salah satu ruangan Hongkong Cafe di bilangan Sarinah Jakarta. Ya iyalah, demi anak-anak tercinta ya mak :)

Yuk, coba kita kulik satu-satu. Berikut kedelapan kecerdasan majemuk yang bisa kita temukan pada anak. Saya tambahkan parents tips dari psikolog cantik Bu Lizzie dan beberapa ide dari Umama, ibu homeschooling usia dini dalam bukunya Pojok Bermain Anak, sebagai berikut :
kecerdasan majemuk pada anak
Sumber gambar : www.ahyari.net

1 Kecerdasan linguistik (bahasa)

Ini bukan berarti anak kita bakalan jadi ahli bahasa yang mahir cas cis cus beberapa bahasa ya, tapi lebih kepada kemampuannya berbahasa yang menunjukkan logika berpikir bagus. Biasanya anak dengan kemampuan ini akan cenderung senang bercerita apa saja, jika sudah memasuki masa mampu membaca dan menulis, anak juga akan sangat senang membaca dan menulis sendiri. Profesi dengan kecerdasan majemuk ini lazim ditemui pada pekerja media, penulis, pendongeng, sastrawan, atau pembicara publik seperti halnya motivator dan trainer.

kecerdasan majemuk pada anak
Saya saat story telling di taman kota

Parents tips : ajak anak berdialog untuk melatih kemampuannya mengungkapkan pendapat yang beralasan. Ajak anak untuk menganalisa, memainkan logika berpikir, juga membahas solusi. Bisa juga ditambah dengan membacakan cerita (read aloud/story telling), dan bermain bersama dengan menjadi teman sepermainan.

2 Kecerdasan logis matematis

Anak dengan tipe kecerdasan ini suka banget mainan sama angka, rumus, eksplorasi menggunakan benda, eksperimen ala ala yang unik sekedar memenuhi rasa ingin tahunya. Misalkan, suatu saat dia menyusun benda-benda hingga tinggi, untuk mengecek kestabilan capaian tingginya, dan semacamnya :) Orang-orang pada kecerdasan majemuk ini biasanya ada pada profesi seperti ahli sains, programmer, ilmuwan seperti Pak BJ Habibie, dan sejenisnya.

kecerdasan majemuk pada anak
Saya saat membantu seorang anak menyusun lego di rumah baca on de street

Parents tips : ajak anak untuk bermain-main dengan angka dan benda, dukung ekplorasinya menggunakan logika berpikir dan menemukan solusi.

3 Kecerdasan visual-spasial

Kalau tipe yang satu ini biasanya sangat tertarik dengan hal-hal yang sangat visual, seperti bentuk, warna, dan garis. Dia juga anak yang suka memperhatikan tanda-tanda dan pengamat ulung. Misalkan tiba-tiba kita terkaget-kaget dengan tingkahnya mengamati perubahan cuaca, warna daun, dan sebagainya. Profesi seperti desainer, arsitek, traveler erat berkaitan dengan kecerdasan majemuk ini.
kecerdasan majemuk pada anak
Hasil membuat kupu-kupu kertas yang polanya dari tangan

Parents tips : Ajak untuk bermain dengan menggunakan media 3D seperti lego, play dough, menyusun puzzle atau membuat imajinasi kreatif lainnya. Melukis atau menggambar, melipat atau menggunting pun juga bisa dilakukan bersama si kecil.

4 Kecerdasan musikal

Sesuai namanya, anak akan lebih peka dengan hal-hal berbau musik. Karenanya, dia akan sangat peka terhadap nada, ritme, tempo, dan instrumen. Biasanya ia pandai menghafal nada lagu bahkan menyanyikannya, dan cepat beradaptasi dengan alat musik. Bagi para pelantun Al-qur’an, juga bisa memainkan nada seperti ini sehubungan dengan intonasi dan panjang pendeknya bacaan. Profesi yang melekat pada kecerdasan majemuk ini semisal komposer, musisi, atau pencipta irama yang diaplikasikan dalam tilawatil Al-Qur’an yang kemudian diproduksi dalam bentuk digital ataupun CD.

Sumber : www.pixabay.com

Parents tips : saatnya bernyanyi bersama, bahkan menciptakan nada dari permainan alat musik. Ketukan irama yang bervariasi juga akan sangat menarik. 

5 Kecerdasan kinestetik (gerak tubuh)

Si kecil konsisten ga bisa diem? Maunya gerak terus nonstop? Kemungkinan besar masuk tipe kecerdasan ini. Motorik kasarnya sangat bekerja. Biasanya anak akan mudah meniru gerakan, hafal gerak tari, senam, bela diri, dan lain-lain. Dan ternyata, gerakan itu adalah reproduksi dari ide dan juga perasaannya. Profesi seperti pelatih olahraga, atlet, penari, dan aktor sangat cocok untuk tipe kecerdasan majemuk ini.

kecerdasan majemuk pada anak
Anak-anak diajak bergerak dan menirukan gerak tubuh

Parents tips : lakukan aktivitas bersama yang dinamis bersama si kecil, bisa dengan berolahraga bersama, membuat gerakan-gerakan kreasi, atau menawarkan si kecil untuk ikut klub menari, olahraga, atau teater.

6 Kecerdasan interpersonal (sosial)

Pernah mengamati anak kita sedang berkumpul dengan teman-temannya? Kalau dia termasuk anak yang gampang ditempeli teman-temannya, bisa dipastikan dia termasuk tipe kecerdasan majemuk ini. Tipe ini cenderung kuat kecerdasan emosinya, seperti etika, moral, atau akhlaknya. Sangat pandai bergaul meski baru kenal dengan orang baru. Biasanya profesi yang sangat cocok adalah menjadi fasilitator, pendamping masyarakat, dan komunikator.

kecerdasan majemuk pada anak
Anak-anak di rumah baca belajar berorganisasi

Parents tips : libatkan anak untuk bermain dengan teman-teman sebayanya, biarkan dia berinteraksi dalam kelompok. Kita juga akan melihat potensi kepemimpinannya di dalam kelompok. Asah rasa empati anak dengan mengajaknya ke pertemuan atau komunitas sosial.

7 Kecerdasan intrapersonal


Berkebalikan dengan interpersonal, anak-anak tipe kecerdasan mejemuk ini lebih suka menyendiri dan memiliki kontrol diri yang baik. Dia mampu berefleksi, mengendalikan diri, dan meredam emosinya. Bisa jadi, dia menjadi tempat curhat teman-temannya. Seorang agamawan yang mampu merefleksikan dirinya sendiri biasanya memiliki kecerdasan ini.

kecerdasan majemuk pada anak
Saya sedang menuangkan perasaan lewat tulisan dengan anak-anak rumah baca

Parents tips : bisa ajak anak untuk menuangkan perasaannya dalam jurnal, memproses emosi, konsentrasi, dan melatih fokus

8 Kecerdasan naturalis

Si kecil suenengnya minta ampunnn kalau diajak ke tempat berbau alam, dan outdoor space? Bisa dipastikan, si dia menganut tipe kecerdasan majemuk ini. Dia juga penyayang terhadap makhluk hidup yang lain seperti hewan dan tumbuhan. Profesi seperti naturalis, traveler, dokter hewan, praktisi tanaman, peneliti alam, dan sebagainya terasa sangat pas.

kecerdasan majemuk pada anak
Saya, suami, dan keponakan sedang bermain di alam

Parents tips
: mengajarkan nama-nama hewan, tumbuhan, segala sesuatu tentang alam semesta dapat merangsang tipe kecerdasan majemuk ini. Asah selalu kepekaan lingkungannya saat beraktivitas di ruang terbuka dan saat traveling bersama keluarga.

Udah lengkap kan ya para emak? Nah, sebelum mengidentifikasi kecerdasan majemuk pada anak, ada baiknya menurut saran bu psikolog, terlebih dulu perlu banget untuk identifikasi diri kita.

Wah, saya jadi langsung mikir. Sepertinya saya memiliki beberapa kecerdasan majemuk, seperti linguistik, interpersonal, dan naturalis :) Tapi pengalaman berkata, memang cita-cita anak tuh berubah-ubah ya, haha.. Kayak saya yang dulu pengen jadi pegawai bank, lalu berubah ke insinyur pertanian, desainer interior, dan baru menemukan passion dan cita-cita sebagai penulis saat SMA (nyengir sendirian).

kecerdasan majemuk pada anak

Kalau anak saya? Hehe, saya belum memiliki anak, doakan ya, baru 5 bulan lalu saya mengalami kehamilan ektopik. Doakan segera ya, supaya ilmu yang sudah saya pelajari ini bisa langsung diterapkan. Banyak-banyakin bekal ceritanya :) Minimal bisa saya terapkan ke aktivitas saya berjibaku dengan adik-adik di rumah baca dan komunitas pendidikan lainnya, juga ponakan, amien..

Hm, balik lagi bahwa mengenali kecerdasan majemuk pada anak ternyata berguna untuk ikut merancang masa depan buah hati. Kok bisa? Iya, supaya sebagai orangtua, kita bisa mengarahkan anak sesuai potensinya. Setiap anak selalu unik. Anak hanya akan terlihat bodoh saat ia dipaksa untuk menguasai semua kecerdasan majemuk. 

Sayangnya, sistem pendidikan formal kita masih seperti itu kan ya? Anak harus pintar di semua pelajaran, dan mirisnya orangtua justru menambah jam kursus mata pelajaran yang cenderung kurang disukai si anak. Tujuannya katanya untuk menambah nilai yang kurang. Nah, ini nih yang perlu digaris bawahi.

Menemani bu psikolog cantik siang itu, ada Makpon kece Mira Sahid, yang berbagi cerita juga tentang buah hatinya yang labil. Baru juga minta kursus balet, tiba tiba sudah ingin kursus biola dan yang lainnya. Lah, sebagai orangtua, wajar dong kalau kita bingung? Nah, itu sebabnya, penting banget untuk menyoroti sejak dini kecerdasan majemuk pada anak. 

kecerdasan majemuk pada anak

Supaya bukan saja tidak terjadi boros pengeluaran (apalagi buat emak-emak yang urusan hemat menghemat jadi urutan prioritas nih), tapi juga boros waktu dan energi. “Ga cuma boros keuangan, tapi juga boros waktu. Kita mengantarkan mereka, mendaftarkan, dan menjemput. Kasih pengertian seperti itu pada anak.”, tambah Ibu Lizzie.

Mendekati akhir sesi, banyak loh emak-emak yang menanyakan hal yang sedang dialaminya atau sekedar bertukar pengalaman. Semuanya saya rangkum sebagai tips dari ibu psikolog yang juga komisioner Komnas Anak Indonesia ini, diantaranya :



kecerdasan majemuk pada anak

1 Fokus pada satu sampai dua kecerdasan majemuk yang dominan, namun dengan tetap menstimulus kecerdasan majemuk lainnya. Stimulus untuk kecerdasan lainnya menjadi penting terutama bagi anak yang sedang dalam masa pertumbuhan. Rentang waktu untuk menemukan kecerdasan majemuk pada anak yang paling dominan masih memiliki cukup waktu.

2 Berlakukan sistem reward dengan mendiskusikannya bersama si kecil supaya dia termotivasi. Ingat, tetap harus kesepakatan bersama ya.. Misalkan saat ia menuai prestasi bahkan untuk hal-hal kecil. Sesuaikan reward dengan upayanya.

3 Dorong anak untuk memiliki tokoh inspirasi atau role model yang sesuai potensi dan passion nya. Arahkan juga untuk mengenali role model tersebut dengan mencari biografi lengkapnya.

4 Lakukan heart to heart talking pada anak, terutama untuk anak yang sudah beranjak dewasa. Sehingga potensi anak dan keinginan orangtua yang terbaik untuk anak bisa dikomunikasikan dengan baik.

JS Prestasi, Upaya Persiapkan Masa Depan Buah Hati

Ah rasanya makin mantap aja ya untuk lebih fokus mengenali minat dan bakat anak dengan melihat kecerdasan majemuk pada anak. Eh tapi, setelah kita berhasil menstimulus dan menemukan yang dominan, masalah ternyata ga selesai sampai disitu.

Sebagai orangtua, tentu kita ingin pendidikan terbaik. Disamping pendidikan formal, perlu juga untuk bekal pendidikan non formal. Tujuannya jelas untuk membekali buah hati dengan skill yang mumpuni. Kalau usia anak masih balita ya mungkin emak-emak masih bisa memfasilitasi sendiri ya, tapi kalau anak sudah beranjak dewasa dan memasuki usia sekolah? Wohoo, pasti kita butuh dong bantuan lembaga pendidikan lain yang mendukung kecerdasan majemuknya tadi. Dan, kabarnya itu ga murah :)

Jangankan pendidikan non formal, wong pendidikan formal aja banyak dari para orangtua masa kini yang lebih percaya untuk mensekolahkan anak di sekolah swasta yang (cenderung) memiliki kualitas bagus dari segi pola pendidikannya. Dan, lagi-lagi, perlu biaya ekstra. Seperti perkiraan biaya kuliah semester 1 ini nih, hmmm...

kecerdasan majemuk pada anak
Sumber : www.jiwasraya.co.id

Ujung-ujungnya duit deh! Bener banget, persoalan finansial demi masa depan buah hati ternyata juga sangat penting disiapkan sedini mungkin. Bahkan sejak anak dalam masa kandungan! 

Oke, ga perlu bingung. Jiwasraya yang merupakan perusahaan asuransi milik Pemerintah sejak zaman Batavia dan sudah berusia lebih dari 150 tahun ini menghadirkan solusi lewat produk yang bernama JS Prestasi. Ini seperti yang dijelaskan sendiri oleh Pak T. Guntur Priyonggodo, kepala cabang Jiwasraya yang siang itu hadir menyapa emak-emak sebagai pembicara.

kecerdasan majemuk pada anak

JS Prestasi ini akan memberi ketenangan buat para orangtua sebab bisa memberikan garansi biaya pendidikan anak kita sejak SD, SMP, SMA, hingga perguruan tinggi. Wah, anak masih kecil gini kenapa harus digaransi sampai perguruan tinggi? Loh loh, namanya juga persaingan menuju era global, bu... Mungkin S1 saat ini masih laku ya, tapi kalau giliran anak-anak kita yang notabene digital generation ini memasuki usia kerja? Bisa-bisa standar kecakapannya sudah bukan S1 (gedeg-gedeg bayangin).

Kalau keunggulan JS Prestasi sendiri bisa dilihat dari manfaat produknya ya, seperti premi ringan dan pastinya terjangkau, usia anak yang bisa diikutkan program beasiswa mulai usia 3 bulan, juga beberapa yang lain seperti cuti premi setelah jatuh tempo, dan sebagainya. Lebih jelas, silakan emak pelototin ini ya :

kecerdasan majemuk pada anak
kecerdasan majemuk pada anak
Sumber : www.jiwasraya.co.id

Dan, kurang lebih ilustrasi dari pengalaman nasabah yang sudah menggunakan asuransi dan sudah merasakan kepuasan seperti ini :

kecerdasan majemuk pada anak
Sumber : pengalaman pribadi di www.fahiraanisa.blogspot.co.id

Untuk informasi lebih lanjut tentang Jiwasraya, meluncur aja ke :

Kantor Pusat : Jl. Ir. H. Juanda No. 34. Jakarta
Telepon : 021-384 5031
Call Center : 021 1 500 151
Web : www.jiwasraya.co.id
Facebook : Asuransi Jiwasraya
Twitter : @Jiwasraya

Wah, akhirnya dapat gambaran lengkap tentang mempersiapkan buah hati di era global. Secara, tiap anak dibesarkan pada zamannya masing-masing kan, mak :) Jadi, sebagai orangtua sudah pasti kita harus juga membekali diri dengan informasi yang up to date. Salah satunya dengan event kece yang banjir hadiah ini. Sayangnya saya kurang aktif berpartisipasi siang itu karena memposisikan diri sebagai pembelajar yang ingin menyerap ilmu para emak senior, hehe.. (ngeles tapi beneran).

Thanks to KEB, Jiwasraya, dan Bu Lizzie yang udah menyelenggarakan dan berbagi di acara ini ya, sering-sering juga boleh :)

kecerdasan majemuk pada anak


Saya jadi bersemangat membawa oleh-oleh berharga sore itu, minimal sebelum saya bener-bener naik level jadi the real parents, mengidentifikasi kecerdasan majemuk bisa saya praktekkan ke adik-adik yang saya dampingi, sambil uji coba mengamati ponakan, yeay! :)

Pesan Pak Guntur jadi terngiang-ngiang, “rencanakan yang terbaik dengan yang terbaik untuk yang terbaik, buah hati anda”. Juga sebuah quotes favorit dari Nelson Mandela yang keren ini~

kecerdasan majemuk pada anak




Prita Hw

37 komentar:

  1. reward emang penting ya mbak biar anak semangat terus..

    BalasHapus
  2. Agar anak merasa pede dan semakin termotivasi memang harus ada semacam apresiasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yap, dan harus sejak dini. thanks udh mampir ya^^

      Hapus
  3. Yes, akupun juga setuju banget kalo pendidikan itu nomer 1. In Syaa Allah bakal mempersiapkan yg terbaik untuk anak-anak. Makasi sharingnya ya Maaaak :D

    BalasHapus
  4. doa untuk segera dapat momongan lagi, amiiin mak :)

    kegiatan2 di gambar atas seru2 mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiiiinnnn, makasih mak^^ emberrr, emang seru mak, coba deh, haha

      Hapus
  5. Ternyata seru ya mba mengidentifikasi kecerdasan anak....anak anak itu memang semuanya pintar dengan masing masing kecerdasannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, kadang ortunya yg ga nyadar kl lbh pinter anaknya :D

      Hapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  7. senengnyaaa, ada parent tipsnya jg di setiap kecerdasan
    tegkiu share ilmu kecenya ya mbk prita :)

    BalasHapus
  8. lengkaap bangeet tulisannya mbaaa Pritaa
    perencanaan untuk anak memang penting ya mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar infonya bs dikepoin kapan aja mbak! iya, punya anak brarti hrs siap semuanya ya mbak :)

      Hapus
  9. ini wow banget sih mak>> Presiden ketiga kita, BJ Habibie, merupakan 10 manusia dengan IQ (Intelligence Quotient) tertinggi menurut opishposh.com, yaitu IQ 200 di atas Isaac Newton dengan IQ 190, dan Galileo Galilei dengan IQ 165. Wow, excellent!

    BalasHapus
  10. Einstein yang sempat disisihkan dari sekolahnya karena keanehannya ternyata anak jenius, ahhhh kecerdasan pada masing-masing anak memang berbeda ya maak

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya mak, sekarang mah IQ yg jadi ukuran di sekolah2 formal bkn segalanya, hrs lbh detail :)

      Hapus
  11. ih keluarga bahagia.. jadi gitu ya kecerdasan tiap orang... makasi sharingnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. keluarga bahagia bersama ponakan mak, sip sip, masama

      Hapus
  12. Ke depannya pendidikan non formal akan sangat berpengaruh pada anak ya mak..untung ada asuransi JS Prestasi

    BalasHapus
  13. Memang segalanya UUD (Ujung-ujungnya Duit) tapi emang betul, semua pake duit,apalagi buat pendidikan anak

    BalasHapus
  14. pokoknya mau jadi apa mereka nanti at least kita sudah berusaha memberikan pendidikan terbaik dengan persiapan terbaik ya maak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, bagian ikhtiar ortu inshaallah :)

      Hapus
  15. hiks.. iya UUD ujung2nya duit, sedihnya kalau gak bisa membiayai sekolah anak ya.. alhamdulillah Jiwasraya membantu hal ini

    BalasHapus
  16. Bener banget maak, pulang bawa "oleh2" yang berharga banget sebagai orang tua.

    BalasHapus
  17. anak ku paling tinggi kecerdasan kinestetiknya, harus dikembangkan kecerdasan lainnya supaya seimbang nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah seru dongs gerak jumpalitan terus ya mbak, hehe..he eh, katanya tiap org bisa 2-3 kecerdasan loh

      Hapus
  18. Kecerdasan majemuknya dibahas total euy, terimakasih mb prita HW tulisannya mengena banget hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, sekalian buat diary saya nih, calon ortu :) Thanks mb^^

      Hapus
  19. memang benar, memang perlu hal tersebut ..

    BalasHapus